Beranda > Beat, drag bike, Modifikasi > Modif Honda BeAT, Square Jawara Kelas 150 cc

Modif Honda BeAT, Square Jawara Kelas 150 cc

Bikers Indonesia. 23 Februari 2011 – Square alias sama antara diameter x stroke piston, jadi kunci kemenangan drag bike kelas 155 cc. Tepatnya di Honda BeAT pacuan Ardiansyah Ucil dari tim Hariot Key Speed, Bandung. Juara 1 pada pentas adu kebut trek lurus di Harapan Indah, Bekasi beberapa waktu lalu.

Konstruktor alias perancang mesin BeAT sanggup 8,61 detik di trek 201 meter ini, yaitu duet maut antara Rio Teguh dan Kentardima. Mereka sukses membuat square antara diameter x stroke piston yaitu 58 x 58 mm.


Di atas kertas, bisa dihitung. Kapasitas silinder mencapai 153,2 cc.


Untuk membuat square dengan hitungan diameter x stroke 58 x 58 mm, paling awal dicari piston dahulu. Dianggap paling pas adalah piston Honda Sonic. Tentunya dicari versi yang orisinal supaya lebih tahan gebuk.


Piston ini dianggap lebih ringan dibanding piston lain. Kekuatannya juga terjamin karena yang dipakai orisinal Honda Sonic. Asyiknya lagi, lebih pendek dari piston standar BeAT. Sehingga posisinya lebih mendem dan tidak perlu lagi pakai paking tebal untuk bisa naik stroke.

Piston Sonic juga punya lubang pen yang sama dengan BeAT. Yaitu 13 mm. Sehingga memang lebih menguntungkan. Klop sama lubang setang piston standar.


Selanjutnya tinggal membuat agar stroke Honda BeAT jadi pas 58 mm. Cukup pakai pen stroke 1,5 mm. Penambahan stroke jadi 3 mm,.


Kondisi standar, stroke atau langkah piston Honda BeAT yaitu 55 mm. Ditambah kenaikan 3 mm, stroke akhirnya jadi 58 mm. Kondisi ini membuat BeAT jadi benar-benar square.

Mesin square punya keuntungan. Antara power dan torsi jadi seimbang. Didapatkan torsi besar namun putaran mesin juga cepat naik. “Dari hasil dynotest power 19,2 dk,” beber Kentar.


Tinggal bermain di kepala silinder. Kunci tenaga mesin 4-tak adanya di head. Dan bagian itu memang Tetap harus digarap serius. Kepala silinder cukup menggunakan klep Honda Sonic. Ukuran katup isap 28 mm dan buang 24 mm.

Durasi 265 derajat


Ukuran lubang inlet juga ikut mempengaruhi power. Dipadukan dengan klep Sonic itu, Kentar korek lubang isap sampai 26 mm. Untuk lubang buang 23 mm.


Baru kemudian dipadukan dengan kem Kawahara yang durasinya diatur ulang. Kem isap dan buang dibuat sama-sama membuka selama 265 derajat.


Kem isap dan buang irama membukanya dibuat sama. Klep isap membuka 25 derajat sebelum TMA (Titik Mati Atas) dan menutup 60 derajat setelah TMB (Titik Mati Bawah).


Sedang klep buang membuka 60 derajat sebelum TMB dan nutup 25 derajat setelah TMA.


DATA MODIFIKASI
Ban depan : Vee Rubber 60/80×17 

Ban belakang : Vee Rubber 50/90×17
Pelek depan : Exel Takasago 1,20×17
Pelek belakang:  Exel Takasago 1,40×17

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: